Jatah Mantan

“JATAH MANTAN” versi Arif Citenx

Malam mingguku takkan terasa basi,
Selama jatah mantan masih dikasih..
Sehari hari aku memang sendiri,
Tetapi jatah mantan kok nambah lagi..

Di malam dingin kelabu,
Ku teringat akan mantanku..
Segera saja i call you,
Kau bilang baby i miss you..

Lampu hijau telah menyala,
Ku ajak kau pergi berdua..
Memadu kisah asmara,
Yang pernah berkobar membara..

Ku pegang tangannya masih dikasih,
Ku peluk dirinya masih dikasih..
Ku cium bibirnya masih dikasih,
Ku minta yang lebih masih dikasih..

Ku pegang tangannya masih dikasih,
Ku peluk dirinya masih dikasih..
Ku cium bibirnya masih dikasih,
Ku minta yang lebih masih dikasih..

Malam mingguku takkan terasa basi,
Selama jatah mantan masih dikasih..
Sehari-hari aku memang sendiri,
Tetapi jatah mantan kok nambah lagi..

Tak terasa waktu berlalu,
Terucaplah kata i love you..
Kau sudah ada yang punya,
Cuek ayo lanjut aja..

Bagaimana dengan pacarmu,
Kau bilang dia nggak tau..
Sudah diam lupakan saja,
Malam ini aku milikmu..

Ku pegang tangannya masih dikasih,
Ku peluk dirinya masih dikasih..
Ku cium bibirnya masih dikasih,
Ku minta yang lebih masih dikasih..

Ku pegang tangannya masih dikasih,
Ku peluk dirinya masih dikasih..
Ku cium bibirnya masih dikasih,
Ku minta yang lebih masih dikasih..

Ku pegang tangannya masih dikasih,
Ku peluk dirinya masih dikasih..
Ku cium bibirnya masih dikasih,
Ku minta yang lebih masih dikasih..

Ku pegang tangannya masih dikasih,
Ku peluk dirinya masih dikasih..
Ku cium bibirnya masih dikasih,
Ku minta yang lebih masih dikasih..

Malam mingguku takkan terasa basi,
Selama jatah-mantan masih dikasih..
Sehari hari aku memang sendiri,
Tetapi jatah-mantan kok nambah lagi..

Malam mingguku takkan terasa basi,
Selama jatah-mantan masih dikasih..
Sehari hari aku memang sendiri,
Tetapi jatah-mantan kok nambah lagi..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *